pengalaman di rs umum tni al mintoharjo

saya punya pengalaman nih di rumah sakit mintoharjo, rumah sakit umum tni al yang ada di bendhill

ini nih rumah sakit nya :

awal nya saya punya punya penyakit kalo sekali nya batuk sembuh nya bisa berbulan bulan, dan batuk nya parah, akhir nya saya putus kan untuk cek ke dokter dan pilihan saya akhir nya ke rumah sakit mintoharjo bagian poliklinik internet (bener ga?) ato poliklinik penyakit dalam,
nah di situlah pengalaman yang tidak menyenangkan, hanya cek saja saya harus mengeluarkan biaya lebih yang seharus nya ga perlu di keluarin, dan waktu yang juga terbuang sia sia,, bayangkan saya harus bolak balik ke sana selama 3 hari hanya untuk ke pliklinik penyakit dalam

hari pertama
berankat dari rumah dan tiba di rs pukul 10, prosedur nya harus daftar dulu dan kasir nya bilan “ini ga pake askes kan?” , “enggak mbak”, “oh ini bon nya, nanti bayar di kasir dan kwitansi pembayaran setelah di kasir dibalikin lagi ke sini untuk di panggil sesuai urutan”  dan kemudian pindah loket kasir dan di kasir bayar 90 ribu,hem ternyata lumayan mahal juga, setelah  bayar tinggal nunggu di panggil, bengong bengong , dan sekitar pukul 12 baru dah di panggil, bayangin, harus nunggu 2 jam untuk pemeriksaan awal, saya masuk dan suster yang meriksa di sana bilang “kamu abis di rawat ya?” ,
“engga bu”.
“owh,, sekrang cek tensi nya dulu ya” kemudian suster tersebut mempersiapkan alat nya.
“ini tensi darah kamu 100/70, setelah ini kamu tunggu di luar nanti nama kamu di panggil lagi” kemudian dia mempersiapkan untuk pasien berikut nya

wew, ternyata hasil nunggu lama cuma cek tensi darah yang kurang dari 5 menit?? dan masih harus nunggu? namun untung nya nunggu ga selama yang pertama, kali ini cuma menunggu sekitar 1jam (wlpun lama mending lah dari pada 2jam,ckckc) sekitar pukul satu nama saya di panggil dan di suruh masuk di ruang yang berbeda, dan dokter yang berbeda, di ruang tersebut baru dimulai pemeriksaan dan setelah nya baru sang dokter menanyakan keluhanya, “ini kenapa?”, “gini dok, saya kalo batuk itu sampe berbulan bulan”,
“sebelum nya kalo tidur nafasnya suka bunyi?” hee mana saya tau, kan saya lagi tidur, dan saya belum pernah iseng ngerekam suara sebelum saya tidur, >.<
“kalo bisa seprai di ganti tiap minggu bisa jadi karena alergi, udah pernah rentogen?”, “udah pak sekitar 6 bulan yang lalu”,
sambil nulis di kertas dokter nya nanya lagi “itu rentogen apa?” , “paru-paru torax”, “terus hasil nya?””, “ga ada masalah”
lalu dengan enak nya sang dokter menulis di selembaran baru yang akhir nya saya tau kalo itu rujukan untuk rentogen
“ya sudah kamu nanti foto torax lagi dan hasil nya bawa lagi ke sini besok”, “kalo pake foto torax saya yang lama gimana dok ?”, “ga bisa itu sudah terlalu lama, pkok nya kamu foto lagi sekarang hasil nya di ambil besok dan periksa lagi ke sini”
“umur nya berapa?”, “24 dok”, “24 ya? saya kira 19th, uda kerja?”, “udah di bappenas”, “loh kok ga pake askes, sayang loh mendingan pake askes aj kalo pns”,”belum bisa pak”  kemudian sambil menyerahkan resepnya dokter nya berkata “ini resep nya nanti besok ke sini lagi bawa hasil foto nya”

dalam hati saya gondok, kenapa harus besok? kenapa ga boleh pake foto yang lama? dan yang paling parah kenapa dia ngasih resep untuk di tebus yang padahal besok saya suruh balik lagi untuk baca hasil rentogen nya? berati kan pemeriksaan belum selesai, kenapa ud ada resep ny??

okeh sekitar jam setengah 2 saya ke bagian rentogen, dan benar saja saya menemukan birokrasi yang berbeli belit lagi, sesampainya di ruang radiologi saya mendaftar dan di berikan secarik kertas untuk di bayarkan di kasir, dan parah nya kasir nya jauh di tengah rumah saikit di ruang UGD, namun sesampai nya di sana saya bertemu dengan kasir nya “loh ini kan belum jam 2, kalo ud jam 2 baru bisa bayar di sini, sekarang masih jam setengah 2, bayar nya di kasir depan” ckckckck udah jutek dan kasir depan tempat nya sangat jauh di depan rumah sakit dan sesampai nya di sana pun harus balik lagi ke belakang rumah sakit bagian radiologi,untuk memberikan bukti pembayaranya,ckckckc udah proses nya lama,berbelit belit, dan di ruang radiologi juga mesti nunggu sekitar setengah jam lagi untuk foto, setelah foto suster nya berkata untuk balik lagi kesini ambil hasil foto nya besok,

dan hari pertama seharian di rs uda kaya mau bikin sim, seharian dan birokrasi yang berbelit belit cuma bedanya gada calo nya,ghrrr,, dan hasil pemeriksaan yang belum tuntas.

hari kedua
oke hari ke dua berankat sejam lebih pagi sesampai nya di sana langsung ke radiologi untuk ambil hasil lab, dannnnn…..
hasil tes nya belum keluar!!  dan saat saya bertanya “mbak kira2 kapan bisa keluar nya?” , “nanti mungkin jam satu”, “loh kok jam satu saya kan harus balik lagi ke internis, dan jam segitu internis nya sudah tutup” , “yah gimana mas, kan dokternya sendiri belum sampe mungkin sekitar jam 12 baru dateng”, “lah terus gimana? saya kan udah registrasi berati sia sia dong saya bayar registrasi?” , ” ya mau gimana lagi mas”
parah jam segitu dokter belum datang, dan kemarin saya foto rentogen jam setengah 2 belum di baca, berati sebelum jam setengah 2 dia sudah pulang tapi dateng nya jam 12, zzzzzzz dan waktu service yang sebentar tidak di imbangi birokrasi yang praktis, waktu habis untuk prosedur yang berbelit belit, yah hasil nya kerugian waktu dan uang yang sebenernya ga perlu jadi di tanggung oleh pasien,ckckckck
akhir nya saya balik lagi ke dokter internis dan kembali mencoba mencari solusi nya, “mbak saya kan kemarin sudah janji dengan dokter james untuk membawa hasil rentogen nya, dan saya katanya untuk ke dokter james harus registrasi dari awal lagi, namun  hingga sekarang hasil rentogen belum keluar juga, dan saya sudah registrasi”
dan dengan nyolot2an dari pagi akhir nya saya bisa sedikit mencairkan birokrasi nya yang caru marut, solusi akhir kuitansi yang sudah saya bayar sebesar 90 ribu bisa di gunakan untuk esok hari nya,saat hasil rentogen sudah keluar, namun dengan sarat harus konfirmasi dulu dengan bagian kasir,

dan hari kedua seharian di rs buang2 energi mondar mandir, nabung dosa nyolotin suster2 di situ, buang2 duit karena harus nambah duit karena birokrasi nya yang ribet, dan buang2 waktu lama2 di situ

hari ketiga
hari ketiga belum saya lalui, mudah mudahan saja tidak seperti kemarin dan hari ini, (tunggu updatan hari ketiga)

yup, begitulah pengamalaman saya di rs mintoharjo, dan kalo di liat dari visi misi nya sangat tidak sesuai dengan keadaan yang ada,

plang visi misi rs mintoharjo yang saya potret:

mesti nya plang itu di refisi jadi

visi
menjadi rumah sakit rujukan khusus tni al wilayah barat yang mudah2an bermutu, di cintai anggota, keluarga dan masyarakat   istri/suami tercinta

misi
1) membina dan meningkatkan kualitas hidup sumberdaya mansusia di lingkungan rumah sakit
2)memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu di persulit oleh birokrasi yang rumit
3) memberikan dukungan kesehatan ekonomi anggota
4) melayani pasien dengan setengah hati dan setengah hari. eh salah lebih tepat nya seperlapan hari

motto
lebih peduli dan terpecaya tapi kapan ya

hemmm tidak sesuai dengan plang yang ada di depan, sebetul nya plang tersebut di pasang di depan ruang dokter masing masing, jadi visi misi tersebut di tujukan untuk orang dalam rumah sakit, kalo itu taro di luar berarti visi misi tersebut di tujukan untuk para pasien dan pengunjung yang datang, lalu apa guna nya? sama aj itu hanya untuk pajangan, yang menurut saya pajangan tersebut ga menarik untuk di liat, dan hanya menambah dongkol,ckkkckck

yowes betewey eniway ini pendapat saya pribadi, maaf bila anda tidak sependapat atau pun menyinggung perasaan,, tapi bagaimana bila anda jadi saya?

10 Comments (+add yours?)

  1. Noah
    Jul 13, 2010 @ 14:51:19

    Mending ke puskesmas di….ck..ck..ck….
    obat murah…biaya murah….di jamin cepet sembuh…=)

    Reply

  2. dhie
    Jul 14, 2010 @ 03:27:55

    kayaknya bentar lagi ada yang bikin Koin Peduli Adi Misda nih..

    hmmm.. -_-“

    Reply

  3. Hanna Caesaria
    Jul 17, 2010 @ 04:54:56

    mendingan lo berobat kerumah sakit nyokap gw aj di…
    tapi lo sblm berobat lo hrus hubungin nyokap gw dulu…
    gw jamin dech g akan ribet n berbelit-belit… ^___^n

    Reply

  4. blumontego
    Jul 17, 2010 @ 11:09:07

    AAHAHHAHAHA MAHAL GA?

    Reply

  5. Hanna Caesaria
    Jul 18, 2010 @ 08:05:25

    g donks..tapi lo harus ketemu ma nyokap gw dulu….

    Reply

  6. rizta
    Aug 02, 2010 @ 09:54:35

    interna kali bang . .

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

NUJABES – IMAJINARY

%d bloggers like this: