Zz

Hmm…

akhir akhir ini saya banyak berfikir tentang kehidupan jodoh saya..

Saya bingung knp saya seret jodoh.. di bilang seret jodoh karena

perfeksionis sih kek nya engga..

Saya bukan tipe yang memperhatikan detail, saya ga masalah kuping ny panjang sebelah, ketek nya berbulu, ato pnya kebiasaan duduk ngangkang.. so im not a perfectionist

Saya lebih suka ngeliat secara keseluruhan individu itu,beserta sifat2 nya.. yg mungkin ada yang baik ato ada yang minus.. tapi yang saya lihat apakah dia secara keseluruhan itu pas ama saya? Apakah negatif nya msh dlm batas toleransi saya? Dan apakah nanti dia bisa masuk dalam rencana yang saya buat nanti nya…

Soalnya saya bukan tipe yg cari pacar untuk pacaran. Tp cari pacar utk jadi istri..  jd pas saya jatuh cinta sama sesorang biasa nya saya review lagi apa kedepan nya bisa lancar..

Terus bikin rencana deh.. dan kalo kira2 bisa,biazanya saya bakal tambah jatuh cinta dan coba jadi pacaf nya..

Dan pas pacaran pun biasa nya saya bikin rencana lagi.. target2 ap yg harus di capai sampe kita siap nikah,dan wktu ny kpn.. walaupun itu semua cma ada d dalam otak saya dan d simpan sendiri..

Jd biasanya saya saat suka ama orang saya seledikin dulu org nya.. kya rmh ny,khidupan dia, dsj.. klo kira2 cocok ato sesuai keinginan saya.. baru deh saya coba peruntungan..

Dan kalo semisal nya jadi pacaran..

saya biasanya langsung minta ketemu org rumah nya dan dia langsung saya kenalin juga,karena saya ga niat main2 sih ya kalo pacaran.. jd ga mungkin backstreetan..dan biasa nya saya mikir gmana sih cara nya bikin dia siap jadi istri,dan gmna sih bikin dia support saya biar saya jadi suami yang baik.karena saya pengen pacaran yang membangun.. bikin kita jadi lebih baik.. saling mengokohkan.. jadi selama pacaran pasti ego saya besar untuk ngerubah dia untuk jadi yang saya mau yang sesuai dgn rencana saya yang sudah saya buat, selebih nya hal lain yang menurut saya ga berhubungan dengan keinginan saya,saya bebasin deh dia mau ngapain aja saya ga terlalu perduli..

Kek nya ini nih yang bikin saya seret jodoh,

Selain saya kebanyakan mempertimbangkan jd agak susah nyri jodoh,

saya jg jd sumber kegagalan dlm berhub, krna saya menilai individu yg fit dgn rencana saya.pdhl setiap individu pasti berubah yg bkin salah perhitungan, trs saya slalu berusaha merubah pasangan untuk yg jd saya mw, pdhl setiap individu blm tentu mau nerima apa yg saya mau ckck..

Huhu.. tp bingung jg ya.. wlopun ud tau begini saya msh ga bsa merubah nya.. kek nya karena ego saya nih yang terlalu besar ckckck…

Tp perjalanan kegagalan itu, melalui proses menyakiti dan di sakiti, saya jadi banyak belajar yg perlahan tau apa sih yg salah? Mlai menyadari kesalahan,dan semoga semakin matang lagi dlm berhubungan setelah belajar dr pengalaman..

Hoho saya berterimakasih utk org2 yg pernah singgah d hati saya, ato org2 yg pernah menyimpan saya d hati nya, kadang cinta tidak selalu berbalas dan hanya sepihak, dan kadang walaupun berbalas d tengah perjalanan ternyata juga hanya sepihak.. hoho.. tp jangan sedih, itu sebener nya pertanda… pertanda bahwa dia bukan jodoh kita dan d sana masih ad jodoh kita yang lg nunggu hingga kita siap menerimanya,, bersukurlah udah d kasih tau klo ternyata kita jatuh cinta pada org yg salah sebelum terlanjur berbuat kesalahan.. yg rugi adlh yg tdk bisa mengambil pelajaran dari hal itu.krna pasti ada maksud kita d kasih jalan seperti itu.ad hal yg tersirar utk kita belajar memperbaiki diri..

Tapi ya.. akhir2 ini pas mudik saya kepikiran perkataan sodara yg bilang saya ini ibarat nya ayam bakar yg lg panas panas nya.. hrs ancang2 d balik ato d angkat biar mateng nya pas,klo telat bisa gosong, klo kecepatan masih mentah.. dan d sini momen yg tepat untuk nambahin bumbu biar hasil nya sempurna dan jadi ayam bakar yang nikmat :p

hoho.. mudah2an saya dalam proses perjalanan hati/perjalanan jodoh/proses pembakaran ini saya jadi ayam bakar yang nikmat, sebuah menu ayam bakar komplit yg sempurna… aminnnn…..

4 Comments (+add yours?)

  1. alfa
    Sep 05, 2011 @ 15:28:33

    Hampir sama dengan yang ane alamin bertahun2 silam. Dalam perjalanan. akhirnya saya membuat skala prioritas, dan dari sekian banyak kriteria akhirnya ane cuma utamain 3 hal, agama, opini nyokap n keluarganya. Mungkin cerita agan ke depan beda dengan yg ane alamin, semoga yg terbaik yg jadi pendamping idup agan.. (^_^)

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

NUJABES – IMAJINARY

%d bloggers like this: